Bagaimana Cara Kerja Game All Star Liga Premier?

Stadion Emirates

Stadion EmiratesStadion Emirates (wonker/Flickr.com)

Di tempat lain di situs ini Anda dapat membaca tentang game All Star yang terjadi sebagai hal yang biasa di berbagai olahraga yang dimainkan di Amerika Serikat. Ini adalah permainan satu kali yang menyatukan para pemain terbaik dalam olahraga untuk saling bersaing, biasanya mengumpulkan uang untuk amal atau tujuan baik lainnya. Terlepas dari popularitas permainan semacam itu di AS, itu bukanlah sesuatu yang pernah populer di Eropa. Tentu saja, hanya karena sesuatu tidak tertangkap di masa lalu bukan berarti tidak akan ada di masa depan.

Karena semakin banyak pemilik Amerika membeli klub Liga Premier, gagasan bahwa game All Star bisa menjadi kenyataan mulai muncul di beberapa penggemar sepak bola. Meskipun gagasan itu sendiri adalah salah satu yang akan ditentang oleh banyak orang, hal itu menimbulkan pertanyaan: bagaimana hal seperti itu terlihat? Mengingat kebutuhan untuk menawarkan uang ke liga-liga yang lebih rendah dalam piramida sepak bola, dapatkah game All Star memberikan kesempatan untuk mengumpulkan sejumlah uang yang sangat dibutuhkan untuk divisi-divisi yang akan berjuang secara finansial?

Apa itu All Star Game?

Harry Kane & rekan satu timHarry Kane (Anton Zaitsev / Wikipedia.org)

Jika Anda seorang penggemar olahraga Inggris yang membaca ini, sangat mungkin Anda tidak tahu apa yang sedang kita bicarakan saat kita membahas game All Star. Lagi pula, itu adalah konsep yang sangat besar di Amerika tetapi bukanlah sesuatu yang benar-benar diminati oleh olahraga Eropa. Itu adalah sesuatu yang cukup jelas, mengadu domba pemain terbaik dalam olahraga satu sama lain. Pemain terbesar dan terbaik di liga digunakan untuk membuat dua tim, yang saling berhadapan dalam pertandingan eksibisi satu kali.

Tim dibuat semata-mata untuk pertandingan All Star, segera dibubarkan setelahnya dan kemungkinan besar tidak akan pernah menjadi dua sisi yang sama. Biasanya, seorang manajer dari liga yang bersangkutan didatangkan untuk mengelola satu tim, sementara manajer lain didatangkan untuk memimpin tim lainnya. Meskipun mereka diatur seperti permainan lainnya, pasti ada sejauh mana ada penekanan yang jauh lebih kecil untuk menang. Memang, para pemain biasanya sangat ingin melakukan apa yang mereka bisa untuk menghindari cedera atau kelelahan apa pun.

Permainannya adalah persahabatan, sampai-sampai bintang olahraga mana pun tidak bisa kompetitif saat mengikuti pertandingan. Format pasti dari game All Star yang dimainkan di AS berbeda-beda tergantung pada olahraganya, meskipun semuanya cenderung melihat pemain top dari olahraga tersebut saling berhadapan. Bagaimana tim dipilih bervariasi dalam olahraga, sering melihat pendukung mendapatkan kesempatan untuk memilih siapa yang menurut mereka menjadi pemain terbaik dalam divisi tersebut selama musim. Para pemain kemudian dibagi menjadi beberapa tim dan pertandingan dimainkan.

Saran Game All Star Pertama Liga Premier

Saat Roman Abramovich dipaksa menjual cepat Klub Sepak Bola Chelsea setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, klub tersebut dibeli oleh grup yang dipimpin oleh orang Amerika, Todd Boehly. Boehly sudah memiliki saham Los Angeles Dodgers di Major League Baseball dan National Basketball Association di samping LA Lakers, jadi mengerti apa artinya memiliki andil dalam waralaba olahraga. Menolak keinginan untuk meluangkan waktu dan perlahan mengintegrasikan dirinya ke dunia Liga Premier, Boehly memiliki beberapa ide besar sejak dini.

Dia segera mengumumkan dalam masa jabatannya di Chelsea bahwa dia berharap Liga Premier akan ‘mengambil sedikit pelajaran dari olahraga Amerika’, yang jelas merupakan sesuatu yang sangat ingin didengar oleh para pendukung olahraga Inggris. Sementara upaya peluncuran Liga Super Eropa, dengan kurangnya promosi atau degradasi dan sejumlah besar uang yang dibagikan ke berbagai tim yang akan menjadi bagiannya, menunjukkan bahwa ada keinginan beberapa klub Eropa untuk belajar darinya. AS, kegagalannya adalah tanda bahwa tidak semua orang setuju.

Di antara berbagai hal yang Boehly putuskan untuk dipelajari oleh permainan Inggris dari olahraga AS adalah gagasan untuk memiliki permainan All Star. Kenapa, pikirnya, bukankah sudah ada game All Star? Seandainya dia mendengarkan jawaban, dia akan menyadari bahwa itu karena kebanyakan orang Inggris menganggap mayoritas olahraga Amerika buruk, dengan hanya 1,3 juta orang menonton BBC pada tahun 2022 untuk menonton liputan Super Bowl. Itu tidak sebanding dengan 19,4 juta yang membuat Inggris kalah dari Prancis di Piala Dunia tahun itu.

Bagaimana Cara Kerjanya dalam Teori

Mohammad SalahMohamed Salah (Football.ua / Wikipedia.org)

Jika kita membayangkan sejenak bahwa ide Boehly tidak terlalu bodoh dan dibumbui dengan kesombongan yang kita harapkan dari orang Amerika tertentu di sekitar olahraga Inggris selama bertahun-tahun, bagaimana itu bisa berhasil? Pria itu sendiri menyarankan bahwa itu bisa melihat tim dari Selatan mengambil tim dari Utara, tanpa cukup menjelaskan seperti apa bentuknya. Perpecahan Utara-Selatan adalah salah satu yang telah lama menjadi masalah dalam persatuan di Inggris Raya, jadi ini bukanlah proses pemikiran yang paling berguna.

Meski begitu, bisa dibayangkan bahwa kedua tim akan terdiri dari pemain terbaik dari sisi paling utara dan pemain terbaik dari sisi paling selatan, yang jelas akan berubah di musim tertentu. Ada, pada satu waktu, 20 tim yang membentuk Liga Premier. Pada musim 2022-2023, ini akan menjadi susunan sepuluh tim paling utara:

Manchester City Manchester United Liverpool Leeds United Newcastle United Wolverhampton Wanderers Everton Aston Villa Nottingham Forest Leicester City

Itu berarti pemain untuk tim dari Utara dapat dipilih dari sepuluh tim tersebut, sedangkan pemain untuk tim yang mewakili Selatan dapat dipilih dari sisi berikut:

Arsenal Tottenham Hotspur Brighton & Hove Albion Chelsea Brentford Fulham Southampton Bournemouth Crystal Palace West Ham United

Penggemar Liga Premier mungkin akan melihat sedikit kurangnya keseimbangan dalam hal kualitas tim yang ditawarkan di sana. Jika bias dihilangkan, ada sedikit pertanyaan bahwa bagian utara Inggris menawarkan sisi yang lebih baik secara keseluruhan daripada bagian selatan negara itu.

Memilih Pemain

Selama lima atau lebih musim sebelum dimulainya musim 2022-2023, Liverpool dan Manchester City adalah tim terbaik di Liga Inggris. Mereka secara teratur memecahkan penghalang 90 poin dan saling bersaing untuk memperebutkan gelar dan trofi lainnya. Manajer mana pun yang layak mendapat garam akan memilih kombinasi pemain dari kedua tim itu dan meninggalkan alasan negara untuk bertanya-tanya bagaimana mungkin itu bisa dikalahkan. Dengan mengingat hal itu, masuk akal untuk memperkenalkan semacam batasan jumlah pemain yang dapat dipilih dari masing-masing tim.

Itu bisa dilakukan dengan gaya yang mirip dengan yang digunakan oleh pertandingan Sepak Bola Fantasi Liga Premier, di mana maksimal tiga pemain dapat dipilih dari masing-masing pihak. Anggaplah Anda memiliki skuad yang terdiri dari 11 pemain dan, jumlah pemain pengganti yang sama, itu berarti tim dapat dibangun tanpa tim tertentu memiliki perwakilan. Itu tidak akan terlalu bagus untuk moral tim, jadi masuk akal untuk membatasi maksimal tiga pemain sementara juga mengatakan bahwa setiap tim membutuhkan setidaknya satu pemain dalam skuad.

Saat majalah sepak bola Four Four Two merenungkan pertanyaan ini di Twitter, inilah tim dari Utara yang mereka pilih:

Emi Martinez (Aston Villa)
Keiran Trippier (Newcastle United)
Raphael Varane (Manchester United)
Virgil van Dijk (Liverpool)
Renan Lodi (Nottingham Forest)
Casemiro (Manchester United)
Kevin de Bruyne (Manchester City)
Youri Tielemans (Leicester City)
Mohamed Salah (Liverpool)
Erling Haaland (Manchester City)
Allan Saint – Maximin (Newcastle United)

Meskipun beberapa tim telah tersingkir dari sisi itu, tidak keterlaluan untuk menyarankan bahwa mereka mungkin dibuat melalui pemain pengganti. Berikut penampilan tim dari Selatan:

Robert Sanchez (Brighton & Hove Albion) Reece James (Chelsea) Cristian Romero (Tottenham Hotspur) William Saliba (Arsenal) Tyrick Mitchell (Crystal Palace) Declan Rice (West Ham United) N’Golo Kante (Chelsea) Lucas Paqueta (West Ham United ) Bukayo Saka (Arsenal) Harry Kane (Tottenham Hotspur) Wilfried Zaha (Crystal Palace)

Sekali lagi, tim lain yang berbasis di selatan Inggris akan digunakan untuk mengisi bangku cadangan. Melihat kedua sisi di atas kertas, hanya pendukung yang paling bersemangat dari bagian bawah negara (dalam arti geografis) yang akan percaya bahwa Selatan akan mengalahkan Utara dalam pertandingan All Star seperti itu. Faktanya, Four Four Two melakukan jajak pendapat untuk menanyakan kepada penggemar sepak bola tim mana yang akan mereka menangkan dan, setelah 1.584 orang memberikan suara, 85,2% orang yang memberikan suara mengatakan bahwa itu adalah tim yang mewakili Korea Utara.

Apakah Ini Akan Berhasil?

Todd BoehlyTodd Boehly (Eric van den Brulle / Wikipedia.org)

Setelah menjelajahi bagaimana permainan All Star akan bekerja di Inggris Raya, menggunakan tim dari Liga Premier, pertanyaan jelas berikutnya yang harus diajukan adalah apakah itu akan berhasil atau tidak. Boehly jelas berpikir demikian, mengatakan, “Orang-orang berbicara tentang lebih banyak uang untuk piramida. Dalam game MLB All-Star tahun ini kami menghasilkan $200 juta dari hari Senin dan Selasa. Jadi kami berpikir kami bisa melakukan pertandingan All-Star Utara versus Selatan untuk Liga Premier, untuk apa pun yang dibutuhkan piramida dengan cukup mudah. Apakah itu hanya angan-angan dari orang Amerika yang naif?

Hampir pasti ya. Mayoritas penggemar sepak bola sangat bersemangat dengan tim yang mereka dukung, secara aktif tidak menyukai tim yang tidak mereka sukai. Saat Liverpool dan Manchester City saling berhadapan secara reguler, pendukung kedua tim mulai menjadi sangat kesukuan sedemikian rupa sehingga surat bersama harus dikeluarkan oleh klub. Mengapa orang yang tampaknya sangat membenci orang lain tiba-tiba menjadi cukup bahagia untuk mendukung pemain dari tim yang mereka benci dalam pertandingan persahabatan yang tidak berarti?

Terlepas dari apa yang mungkin diinginkan Boehly ketika dia mengambil alih Chelsea, olahraga Inggris tidak bekerja dengan cara yang sama seperti olahraga Amerika. Penggemar sepak bola di sini tidak terlalu peduli dengan pertandingan persahabatan di saat-saat terbaik, apalagi jika melibatkan pertandingan campuran pemain dari tim yang tidak mereka sukai. Semua hal dipertimbangkan, oleh karena itu, sepertinya tidak mungkin game All Star akan berhasil di Liga Premier. Namun, ketika uang terlibat, akal sehat jarang berhasil menang.

Author: Anthony Ramirez