Mengapa Semua Orang Membenci Wasit?

Marah pada wasit

Marah pada wasitAda beberapa posisi dalam sepak bola yang dibenci secara luas seperti wasit. Tim ofisial yang memimpin pertandingan terus-menerus diejek dan diejek oleh pendukung, dikritik oleh manajer, dan dibantah oleh pemain. Pertanyaannya adalah, mengapa orang-orang yang menguasai permainan sangat dibenci oleh semua orang yang terlibat dalam pertandingan? Sementara kita akan berbicara tentang sepak bola secara khusus di sini, kenyataannya argumen yang akan kita kemukakan dapat dengan mudah digunakan untuk olahraga lain yang membutuhkan penggunaan wasit yang sangat berpengaruh.

Kata itu, ‘berpengaruh’, mungkin menjadi salah satu yang paling relevan ketika berbicara tentang cara semua orang membenci wasit. Mereka memiliki kekuatan untuk melihat permainan berbalik melawan tim Anda atau menguntungkannya, yang bisa menjadi sangat penting dalam hal memenangkan trofi terbesar dalam olahraga. Bayangkan seorang wasit memberikan penalti melawan tim Anda di final Liga Champions, melihat mereka menghabiskan seluruh pertandingan dengan kaki belakang karena keputusan yang tidak Anda setujui? Tidak heran tidak ada yang menyukai orang yang bertanggung jawab.

Kami Tidak Tahu Aturannya

Penggemar sepak bola bingung

Mungkin salah satu masalah terbesar yang dihadapi wasit adalah rata-rata pemain tidak benar-benar mengetahui aturan permainan. Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional tampaknya terus memperbarui dan menyempurnakan aturan olahraga sebenarnya, tetapi akibatnya adalah penggemar sepak bola umum Anda berjuang untuk mengikuti aturan dari satu menit ke menit berikutnya. Wasit, sementara itu, bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mereka tahu persis apa peraturannya, menerapkannya seperti yang mereka lihat selama pertandingan berlangsung.

Masalah ini diperparah oleh fakta bahwa komentator dan pakar sering tidak tahu apa aturan mainnya. Akibatnya, Anda akan mendengar orang mengatakan hal-hal seperti, “Bukan untuk saya, Clive,” seolah-olah ada ruang untuk interpretasi seputar keputusan yang telah dibuat dan wasit telah condong ke arah yang salah. Meskipun terkadang demikian, seringkali tidak ada interpretasi jika Anda melihat aturan permainan dan menyadari bahwa keputusan yang diambil wasit adalah satu-satunya yang terbuka untuk mereka.

Sikap ‘Saya pikir itu bukan pelanggaran’ semacam itu menyebabkan pendukung yang menonton di TV juga merasa bahwa mungkin ada tingkat interpretasi yang berperan. Sementara itu kadang-kadang terjadi dengan pelanggaran, penalti dan kartu merah, tidak demikian halnya dengan offside. Meski begitu, Anda dapat mendengar pakar mengatakan bahwa gol tidak boleh dianulir karena tidak terasa seperti offside. Sedihnya untuk wacana sepakbola, offside adalah biner dan sikap seperti itu tidak melakukan apa-apa selain memperkeruh air di sekitar topik yang sudah menipu.

Mereka Bias Terhadap Tim Anda, Bukan?

Wacana dari para pakar dan komentator sering berarti bahwa orang-orang yang menonton di rumah, seperti kebanyakan dari kita mengonsumsi sepak bola kita saat ini, dapat segera mengembangkan perasaan bahwa wasit membenci tim ‘mereka’. Gagasan bahwa keputusan bisa dengan mudah pergi ke arah lain berarti bahwa orang akhirnya percaya bahwa wasit telah memilih untuk tidak memberikannya kepada tim mereka, yang menyiratkan tingkat otonomi atas pengambilan keputusan daripada keputusan yang diambil karena itu. itu apa yang dikatakan peraturan.

Penalti yang diberikan di final Liga Champions, misalnya, dapat dengan mudah diberikan sebagai dive, katakanlah, atau keputusan dapat dibuat bahwa itu adalah penyatuan dua pemain dan tidak diperlukan tindakan lebih lanjut. Sebaliknya, wasit memilih untuk mengabaikan argumen tim Anda hanya karena mereka tidak menyukainya. Teori konspirasi semacam itu tidak terbantu oleh gagasan bahwa Anda kemudian mencarinya, ‘membuktikan’ maksud Anda setiap kali wasit memberikan keputusan yang bertentangan dengan tim Anda.

Itu tidak berarti bahwa wasit tertentu tidak memiliki bias mereka sendiri, tentu saja. Untuk sementara waktu, sebagian besar pejabat di Liga Premier lahir di Greater Manchester, namun masih diizinkan untuk memimpin pertandingan yang melibatkan Manchester United, Manchester City, dan rival mereka. Seorang wasit Mancunian, misalnya, akan tumbuh dengan diberi tahu semua alasan mengapa mereka harus membenci Liverpool, jadi tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa hal itu mungkin berperan saat membuat keputusan dalam pertandingan yang mungkin menguntungkan tim dari Merseyside. .

Itu, tentu saja, mungkin tidak masuk akal. Namun ini adalah demonstrasi yang bagus tentang bagaimana orang akhirnya dapat diyakinkan bahwa seorang wasit dengan tegas menentang tim yang mereka dukung. Untuk Manchester dan Merseyside baca Brighton dan Crystal Palace, sebagai ide. Sangat mudah untuk akhirnya percaya konspirasi, terutama jika mereka cenderung ‘membuktikan’ apa yang Anda yakini selama ini. Wasit tidak memihak tim Anda, tetapi mudah untuk percaya bahwa mereka bias, yang pada gilirannya dapat memberi Anda alasan untuk ‘membenci’ mereka.

Wasit Asisten Video

Wasit VARRobert Hoetink / Bigstockphoto.com

Ketika keputusan diambil untuk memperkenalkan Video Assistant Referee, ada harapan dari banyak orang bahwa hal itu akan mengurangi pengambilan keputusan yang buruk dari para ofisial yang bertugas mengendalikan pertandingan yang kita suka tonton. Idenya adalah bahwa ‘VAR’, demikian sebutannya, akan memberikan kesempatan kepada wasit untuk mengesampingkan keputusan yang mengejutkan. Masalahnya adalah, setidaknya di Inggris Raya, orang yang sama yang bertanggung jawab atas pertandingan yang melakukan pekerjaan yang buruk juga mengambil kendali sistem VAR.

Bagi para pecinta sepak bola, penggunaan akronim VAR membuat mereka lupa bahwa hanya ada satu orang yang duduk menonton tayangan ulang di layar televisi. Bahwa orang tersebut juga ditugaskan dengan standar tinggi hanya untuk memperbaiki ‘kesalahan yang jelas dan jelas’ berarti bahwa mereka dapat mengabaikan sesuatu jika mereka merasa itu tidak mencapai ambang itu. Akibatnya, banyak penggemar sepak bola mulai curiga bahwa orang-orang yang bertanggung jawab atas VAR hanya melakukan apa yang mereka bisa untuk menghentikan teman dan kolega mereka terlihat bodoh dengan membalikkan sesuatu.

Bahwa pengenalan sistem VAR tidak berbuat banyak untuk menghentikan wasit membuat keputusan yang tampak bodoh bagi orang-orang yang menonton pertandingan di rumah tidak membantu orang-orang untuk tidak terlalu membenci wasit. Sekarang, rasanya seolah-olah mereka menggandakan kesalahan mereka, menambah masalah dengan tidak menyadari kesalahan mereka dan berubah pikiran tentang apa yang dilihat sebagai ‘keputusan yang buruk’ oleh pendukung. Ada kebencian umum terhadap VAR sebagai sebuah konsep, padahal yang seharusnya membuat orang kesal adalah standar tinggi yang ditetapkan wasit untuk mengesampingkan rekannya.

Kurangnya Konsistensi

Realitas aturan sepakbola sedemikian rupa sehingga banyak di antaranya terbuka untuk interpretasi. Apa yang dilihat oleh seorang wasit sebagai pelanggaran, yang lain mungkin berpikir tidak lebih dari ketidaksengajaan. Akibatnya, Anda bisa berakhir dalam situasi di mana Anda dapat melihat insiden yang hampir sama terjadi dalam pertandingan berturut-turut, hanya wasit yang membuat dua keputusan yang sama sekali berbeda. Ini jelas menambah gagasan bahwa wasit bias terhadap tim Anda, daripada anggapan bahwa mereka baru saja melihat insiden yang berbeda dari wasit lain.

Ketika taruhannya setinggi pertandingan sepak bola, tidak mengherankan jika orang ingin seseorang disalahkan ketika hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan tim mereka. Ketika Anda kemudian dapat melihat wasit membuat keputusan yang sama sekali berbeda dari satu minggu ke minggu berikutnya atau bahkan melihat mereka dan rekan mereka membuat pilihan yang berbeda satu sama lain dalam pertandingan berturut-turut, menjadi sangat sulit untuk tidak merasa benci terhadap orang yang melakukan sesuatu yang merusak Anda. peluang keberhasilan tim. Itu tidak disengaja, tetapi bisa memicu kebencian.

Kedua Sisi Berlawanan Satu Sama Lain

Kartu merah wasit

Ini mungkin tampak relatif sederhana ketika Anda memikirkannya, tetapi wasit diminta untuk memimpin pertandingan sepak bola di mana kedua tim saling berhadapan. Akibatnya, setiap keputusan yang mereka buat akan menguntungkan satu pihak dan menentang yang lain. Hal ini akan menyebabkan pendukung, pemain dan manajemen salah satu dari dua tim yang terlibat dalam suatu insiden kecewa atau bahkan marah tentang apa yang telah terjadi, sementara yang lain akan senang dan akan merasa seolah-olah wasit telah membuat pilihan yang tepat di lapangan. keadaan.

Ketika Anda memiliki dua orang, tim, atau kelompok yang saling berhadapan, hampir tidak mungkin untuk menengahi perselisihan tanpa satu pihak merasa terganggu atau kecewa. Dalam sejarah sepak bola, hanya ada beberapa kesempatan ketika seorang pemain sengaja melukai atau mencederai pemain lawan. Sebagian besar waktu, mereka akan memprotes ketidakbersalahan mereka karena mereka akan merasa seolah-olah mereka melakukan upaya yang adil untuk mendapatkan bola, sehingga kartu merah atau penalti yang diberikan terhadap mereka akan terasa tidak adil. Mereka akan membenci wasit karena dianggap tidak adil, dengan pendukung kemudian mengikutinya.

Ini Bukan Hanya Permainan bagi Beberapa Orang

Manajer Liverpool terkenal Bill Shankly pernah berkata, “Seseorang mengatakan bahwa sepak bola adalah masalah hidup dan mati bagi Anda, saya berkata ‘dengarkan, ini lebih penting dari itu’.” Sementara kutipan itu telah dihujat sejak itu, perasaan umumnya tetap demikian: bagi sebagian orang, sepak bola bukan hanya permainan. Ada jutaan, jika bukan miliaran, orang di seluruh dunia yang makan, tidur, dan menghirup sepakbola. Bagi mereka, keputusan sekecil apa pun yang bertentangan dengan tim mereka adalah sesuatu yang akan mereka pikirkan selama berhari-hari atau berminggu-minggu, berulang kali.

Jika mereka yakin bahwa keputusan itu dibuat salah, mereka kemudian akan mempertajam orang yang membuatnya dan mulai membenci mereka karena memutuskan apa yang mereka putuskan. Meskipun ini bukan cara yang sehat untuk hidup, ini adalah cara beberapa orang menangani berbagai hal dan wasit akhirnya menerima kebencian dan kemarahan mereka. Itulah mengapa wasit harus berkemauan keras dan bersedia untuk tetap pada keputusan mereka, bahkan di hadapan puluhan ribu orang yang meneriaki mereka dan membiarkan mereka tahu bagaimana perasaan mereka terhadap wasit.

Keputusan Masa Lalu Tidak Pernah Pergi

Penggemar olahraga yang marah

Apa pun yang bertahan lama dalam ingatan selalu cenderung membusuk. Bicaralah dengan seorang Evertonian tentang Pierluigi Collina dan mereka akan berjuang untuk menemukan kata yang baik untuk dikatakan tentang wasit, dengan banyak yang tersisa sangat pahit tentang keputusannya untuk melarang gol yang dicetak untuk klub oleh Duncan Ferguson pada tahun 2005. Itu terjadi di Liga Champions pertandingan kualifikasi, dengan hasil di El Madrigal Villarreal melihat tim Biru dari Merseyside tersingkir dari Liga Champions untuk pertama kalinya dalam format baru.

Itu adalah momen seismik bagi klub, dengan banyak pendukung percaya bahwa Collina telah dikeluarkan dari masa pensiunnya secara khusus untuk memastikan bahwa mereka tidak lolos ke babak penyisihan grup kompetisi. Bahwa para suporter klub masih menyimpan kebencian yang begitu kuat terhadap wasit Italia lebih dari satu dekade setelah itu terjadi menunjukkan bahwa pemikiran tentang keputusan seperti itu tidak pernah hilang. Oleh karena itu, mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa wasit menjadi fokus kemarahan dan kebencian dari orang-orang sepanjang waktu.

Author: Anthony Ramirez