Pertengkaran Sindikat Lotere: Delapan Kali Jackpot Lotto Berakhir dengan Pertengkaran

Memenangkan konflik uang

Memenangkan konflik uangGagasan memenangkan lotre tampak seperti mimpi bagi kebanyakan orang. Kemungkinan ratusan ribu, atau bahkan jutaan, pound dibayarkan ke rekening bank Anda tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Itu karena, setidaknya secara statistik, itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Mengingat fakta bahwa peluang memenangkan jackpot Lotto adalah 1 dalam 45.057.474 dan kemungkinan melihat jackpot masuk untuk EuroMillions adalah 1 dalam 139.838.160, tidak mengherankan bahwa banyak orang memutuskan cara terbaik ke depan adalah dengan menggabungkan sumber daya.

Karena alasan inilah mendaftar ke sindikat adalah hal yang cukup populer untuk dilakukan. Kami telah menulis tentang praktik ini secara lebih rinci di tempat lain di situs ini, tetapi kesimpulan utamanya adalah Anda akan ditempatkan dengan baik untuk memastikan bahwa Perjanjian Sindikasi ada dan ditandatangani oleh semua anggota untuk memastikan bahwa semua orang tahu di mana mereka berdiri. Terkadang, sindikat lotere tidak berjalan seperti yang diharapkan dan pertengkaran pun terjadi, dengan setidaknya satu pihak merasa dirugikan atas apa yang terjadi. Ini adalah melihat cerita-cerita itu.

Morning Sickness Louisa Whitby yang Mahal

mual di pagi hari

Memenangkan lotere jauh dari tak terelakkan. Satu hal yang kebanyakan ibu hamil akan memberitahu Anda, bagaimanapun, adalah bahwa muntah di pagi hari saat Anda hamil terjadi lebih sering daripada tidak. Jadi Louisa Whitby meninggalkan pekerjaannya di A4e, sebuah perusahaan perekrutan di Kirkby di Merseyside, karena morning sickness-nya. Nona Whitby sedang hamil empat bulan pada saat itu, tetapi melewatkan pembayarannya untuk sindikat karena dia kebetulan telah meninggalkan pekerjaan pada ‘hari gajian’ untuk sindikat lotere, yang berarti dia ketinggalan ketika sepuluh rekan kerjanya memenangkan £28 juta di EuroMillions .

Meskipun dia menawarkan untuk membayarnya ketika dia kembali bekerja dan sebelum pengundian dilakukan, menurut pengacaranya, mereka menolak. Sepuluh pekerja memilih untuk tidak menerima pembayaran sebesar £2,5 juta daripada £2,8 juta yang mereka pikir akan mereka dapatkan, yang akan memungkinkan Whitby untuk terlibat dalam pembayaran tersebut. Setelah kemenangan itu, semua staf keluar dari perusahaan dan meninggalkan perusahaan perekrutan yang perlu menggunakan layanannya sendiri untuk menggantikan mereka. Whitby, sementara itu, mengatakan bahwa dia tidak berpikir dia bisa ‘menghadapi pekerjaan di sana lagi’.

Pekerja DVLA yang Berderet

Tidak jarang para pekerja di kantor yang sama setuju untuk klub bersama untuk bermain lotre. Itulah yang terjadi di Badan Lisensi Pengemudi dan Kendaraan di Swansea, di mana 16 pekerja adalah bagian dari sindikat yang memenangkan £1 juta. Masalahnya adalah terjadi pertengkaran setelah kemenangan direalisasikan, dengan klaim yang dibuat bahwa tiga anggota sindikat belum membayar saham mereka. Alur ceritanya mirip dengan yang ditulis Kay Mellor untuk drama BBC The Syndicate.

Seorang pekerja di kantor berkata:

Ada sindikat kantor yang berkumpul dan membeli tiket – tidak ada yang percaya ketika mereka menang. Kemenangan itu menjadi sedikit pahit karena ada tiga orang yang menurut orang lain belum membayar tiket mereka. Semuanya agak canggung dan ada suasana yang buruk – mengerikan bagaimana orang bisa menjadi sangat jahat ketika sedikit uang yang terlibat.

Karena mereka tidak menandatangani Perjanjian Sindikat, para pekerja tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan, mengingat bahwa mereka akan mendapatkan tambahan £14.423 jika mereka mengecualikan yang tidak membayar. Itu adalah kisah yang menyoroti pentingnya menandatangani Perjanjian Sindikasi. Ketika pemain menjadi bagian dari sindikat, satu orang setuju untuk mengelolanya dan mereka membeli tiket, baik secara langsung atau online.

Mereka kemudian dibayar uang oleh Camelot, dengan Perjanjian yang dilihat sebagai bukti Pendapatan dan Bea Cukai Yang Mulia bahwa uang itu tidak diberikan. Dengan tidak menandatanganinya, itu sepenuhnya merupakan kebijaksanaan pemenang mengenai kepada siapa mereka akan membayar uang itu. Diyakini bahwa baik Departemen Perhubungan dan Camelot harus terlibat dalam perselisihan tersebut.

Perawat Pembibitan yang Temannya Berlawanan dengannya

Perawat pembibitan

Michelle Neale adalah perawat pembibitan di Thackley First School di desa West Yorkshire, Wibsey, mengambil bagian dalam sindikat kerja dengan 27 anggota staf lainnya. Dia sedang mendengarkan radio ketika dia mendengar bahwa sindikat tersebut telah memenangkan jackpot sebesar £3,9 juta, tetapi setelah beberapa panggilan telepon ke rekan kerja dia menyadari bahwa dia tidak akan mendapatkan semua itu. Mengklaim bahwa Neale berada di belakang pembayarannya, sisanya untuk kelompok memutuskan bahwa dia tidak lagi menjadi bagian dari sindikat, dengan perdebatan kemudian berkecamuk tentang bagaimana dia tertinggal dalam pembayaran.

Ketika dia menyadari bahwa dia akan kehilangan uang, Neale memutuskan untuk membawa sindikat ke pengadilan untuk bagiannya dari kemenangan, yang akan menjadi £ 141.706. Butuh waktu dua tahun bagi kasus tersebut untuk masuk ke sistem dan dua minggu lagi akan disidangkan di Pengadilan Tinggi sebelum dia memutuskan untuk membatalkan klaimnya. Sebagai gantinya, para guru setuju untuk tidak mengejarnya untuk memulihkan biaya hukum mereka, atau mengajukan tuntutan perdata terhadapnya karena pencemaran nama baik, dengan perasaan bahwa dia telah membawa kasus itu dalam upaya untuk mempermalukan mereka. memberinya uang.

Bukan Hanya Orang Inggris Yang Jatuh Karena Uang

Sejauh ini, cerita yang kami ceritakan adalah tentang orang-orang yang tinggal di Inggris Raya, tetapi bukan hanya orang Inggris yang memiliki masalah dalam hal bermain bagus setelah menang lotre. Ketika Anda mempertimbangkan ukuran beberapa pembayaran di Amerika Serikat, misalnya, Anda akan berpikir bahwa tidak perlu berdebat. Namun, kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa dalam hal uang, semua orang selalu menginginkan lebih.

Baron Aussie yang Mencoba Melarikan Diri dengan Kemenangan

Pria berlari dengan uang

Terkadang, cerita seputar sindikat yang berselisih karena kemenangan lotere adalah karena seseorang gagal membayar atau salah satu dari orang yang terlibat mengganggu orang lain. Namun, dalam kasus Gary Baron, keserakahannya sendirilah yang menyebabkan masalah tersebut. Ketika sindikatnya memenangkan setara dengan sekitar £ 9 juta, Baron, yang saat itu berusia 49 tahun, dipanggil sakit untuk bekerja dan pergi membeli BMW dan rumah baru, meninggalkan 14 anggota sindikat lainnya dalam kesulitan. Anggota lain dari kelompok itu mengharapkan untuk menerima sedikit lebih dari AU $ 1 juta masing-masing.

Tiket yang menang adalah untuk jackpot AU$50 juta, dengan dua pemenang lainnya menghasilkan setiap tiket menerima sekitar AU$16,6 juta. Tidak mengherankan, kasus itu dibawa ke pengadilan di mana terungkap bahwa tugas Baron adalah mengumpulkan AU$20 dari masing-masing anggota sindikat dan membeli tiket. Dilaporkan ada kesepakatan yang akan membuat setiap orang menerima bagian yang sama dari setiap kemenangan, meskipun kemungkinan mereka akan menerima kurang dari AU $ 1 juta-plus yang mereka harapkan karena biaya pengadilan, jadi di luar pengadilan kesepakatan tercapai.

Anak-anak Yang Berjuang Demi Pembayaran

Seperti sesuatu dari lagu Alanis Morissette, Lajos Szanto memenangkan AU$1.818.181,82 pada lotere Australia tetapi kemudian meninggal pada hari berikutnya. Dia meninggalkan empat anak di belakang, yang tidak setuju bagaimana kemenangan harus dibagi. Tinggal di sebuah flat nenek di bawah rumah putrinya, Christina Aston, di Townsville, Queensland, ketentuan wasiatnya tidak jelas tentang apa yang harus terjadi pada kekayaannya. Surat wasiat mengatakan bahwa ‘perabotan dan barang-barangnya’ harus diberikan kepada Christina, sementara sisa tanah miliknya harus dibagi rata antara yang lain.

Meskipun seorang hakim memutuskan bahwa ‘perabotan dan barang-barang’ tidak termasuk tiket lotre, yang berarti bahwa kemenangan lotre akan dibagi rata di antara saudara-saudaranya, itu tidak menghentikan pertengkaran. Ada sebuah kasus yang dibawa oleh putranya, Stephen, bahwa tiket lotere telah dibeli dengan maksud untuk dibagikan dengannya. Orang-orang dari pola pikir takhayul mungkin menunjukkan fakta bahwa kemenangan asli terjadi pada 13 Februari sebagai bukti bahwa itu selalu ditakdirkan untuk menjadi masalah, meskipun hal-hal seperti itu lengkap dan omong kosong.

Para Pegolf yang Memilih untuk Tidak Menjadi Persegi

Pemain golf

Jeanette French telah mengambil bagian dalam sindikat lotere di Villages’ Hacienda Hills Country Club di negara bagian Florida AS selama sembilan tahun, memasukkan satu dolar bersama orang lain setiap minggu untuk membeli tiket. Menurut pengacaranya, ketika anggota kelompok tidak ada di sana untuk memasukkan satu dolar, orang lain akan melakukannya atas nama mereka. French diberitahu oleh seorang rekan, menurut versi kejadiannya, bahwa dia akan menutupi uangnya untuk undian minggu itu ketika dia absen pada hari pembayaran dilakukan.

Ketika dia kembali bekerja, dia memberikan dolar yang terutang dan diberi tiket untuk check-in sebagai balasannya. Ketika dia menyadari bahwa itu adalah pemenang, dia mengembalikan tiketnya, tidak berpikir sedetik pun bahwa dia tidak akan menjadi bagian dari percakapan seputar kemenangan. Kelompok itu punya ide lain, menolak untuk membagi kemenangan dengan dia dan menyatakan bahwa dia belum membayar uangnya. Dia memperoleh perintah untuk menghentikan pengumpulan kemenangan sebelum menyetujui untuk mengizinkan tujuh anggota lainnya untuk mengumpulkan seperdelapan dari kemenangan, dengan kedelapan lainnya dimasukkan ke dalam kepercayaan sampai kasus pengadilan tentang masalah tersebut diselesaikan.

99 Juta Masalah & Membayar Rekan Kerja Bukan Satu

Berapa banyak orang yang perlu berada dalam sindikat agar Anda menolak pembayaran salah satu anggota jika Anda memenangkan $99 juta? Seorang agen logistik di sebuah bisnis kabinet di negara bagian Ohio, AS, hilang dari pekerjaannya karena cedera punggung pada Juni, Juli, dan Agustus 2011. Ketika kelompok yang tampaknya menjadi bagian dari sindikat selama delapan tahun memenangkan jackpot pada tanggal 5 Agustus, Edward Hairston kehilangan kemenangan karena dia belum membayar uang untuk itu selama tiga bulan sebelumnya.

Meskipun diklaim oleh pengacara Hairston bahwa ada kesepakatan implisit bahwa para pekerja akan saling menutupi ketika tidak hadir karena sakit atau liburan, pengacara yang bekerja untuk 22 pekerja lainnya mengatakan bahwa bukan itu masalahnya. Tidak hanya itu, Hairston juga dikabarkan pernah diundang untuk ambil bagian dalam sindikat tersebut melalui email saat absen paksa, namun menolak kesempatan itu. Tidak membayar $15 berakhir dengan biaya sekitar $2 juta. Akhirnya, penyelesaian di luar pengadilan dicapai antara para pihak untuk jumlah yang tidak diungkapkan.

Beruntung Tujuh Pekerja Tidak Begitu Beruntung

Pengaturan kantor medis

Sekelompok pekerja di kantor medis Kaiser Permanente di Garden Grove, Orange County menyebut diri mereka ‘Tujuh Keberuntungan’ setelah mereka memenangkan $315 juta dalam lotere Mega Millions multi-negara pada tahun 2005. Salah satu pekerja yang tidak seberuntung itu adalah Jonathan De La Cruz, yang mengklaim bahwa dia selalu menjadi bagian dari sindikat di masa lalu dan karena itu pantas mendapatkan bagian dari kemenangan. Anggota kelompok, yang terdiri dari satu sekretaris dan enam teknisi lab, tidak setuju, dengan mengatakan bahwa sudah lebih dari setahun sejak salah satu dari mereka mengumpulkan uang dengan De La Cruz untuk membeli tiket lotre.

Jackpot adalah yang terbesar kedua yang telah dimenangkan di Amerika Serikat pada saat itu, dengan anggota kelompok memilih lump sum yang masing-masing berjumlah sekitar $25 juta sebelum pajak. De La Cruz mengajukan gugatan, mengutip fakta bahwa kelompok tersebut dilaporkan memiliki kesepakatan lisan tentang kemenangan lotere. Pada saat penulisan, sebenarnya tidak jelas apa yang terjadi selanjutnya dalam gugatan yang menangkap imajinasi banyak orang Amerika yang mengambil bagian dalam sindikat lotere setiap minggu.

Author: Anthony Ramirez