Pertunjukan Terburuk oleh Tuan Rumah Piala Dunia

Qatar vs Ekuador

Qatar vs EkuadorUntuk tim internasional, tidak ada kompetisi yang memiliki tingkat prestise yang sama dengan Piala Dunia FIFA. Sementara semua federasi yang berbeda memiliki kompetisinya sendiri, seperti cara UEFA mengadakan Kejuaraan Eropa, Piala Dunialah yang melihat mereka semua bersatu dalam upaya untuk memutuskan negara mana yang terbaik di planet ini. Sifat kualifikasi turnamen sedemikian rupa sehingga tidak semua tim yang lolos ke Piala Dunia sebagus yang lainnya.

Sementara FIFA mungkin ingin berpura-pura sebaliknya, misalnya, kenyataannya adalah bahwa tim dari Oseania tidak sebagus tim dari Eropa. Ini berarti bahwa beberapa tuan rumah selama bertahun-tahun, yang biasanya mendapatkan kualifikasi otomatis, tidak tampil baik. Mereka tidak harus membuktikan bahwa mereka cukup baik untuk berada di Piala Dunia sejak awal, jadi yang terburuk dari mereka sering kali tampil buruk saat menghadapi tim superior di grup mereka, menghadapi kekalahan demi kekalahan dan pergi. turun dalam sejarah sebagai underachievers, seperti yang akan kita lihat sekarang.

Qatar – 2022

Bendera QatarAdalah adil untuk mengatakan bahwa banyak orang tidak berpikir Piala Dunia bahkan harus diselenggarakan oleh Qatar, sejauh mana catatan hak asasi manusia yang mengerikan dan perlakuan terhadap orang-orang LGBTQ + mengatakan tidak nyaman bagi kebanyakan orang. Itu bahkan sebelum Anda mulai membahas fakta bahwa seluruh turnamen harus dipindahkan dari musim panas ke musim dingin untuk memastikan suhu tidak terlalu tinggi bagi para pemain. Ribuan pekerja migran meninggal saat membangun stadion tempat pertandingan dimainkan, dengan jumlah pastinya tidak diketahui.

Jika hal-hal di luar lapangan bermasalah, mereka tidak jauh lebih baik di lapangan. Piala Dunia 2022 dimulai dengan Qatar kalah dalam pertandingan pembukaan mereka melawan Ekuador, gagal mencatatkan satu tembakan tepat sasaran selama durasi 90 menit waktu bermain. Itu bukan awal yang terbaik, tetapi negara tuan rumah lainnya juga gagal memenangkan pertandingan pembukaan mereka. Masalah utama muncul di pertandingan grup kedua, ketika juara AFCON Senegal mengalahkan mereka dan memastikan bahwa mereka memiliki awal terburuk di Piala Dunia untuk negara tuan rumah. Bahkan gol dalam kekalahan 3-1 tidak bisa mengubah fakta itu.

Nasib mereka sudah ditentukan, Qatar kemudian kalah 2-0 dari Belanda di laga terakhir grup. Gol babak pertama dari Cody Gakpo yang sedang dalam performa terbaiknya diikuti oleh gol kedua dari Frenkie de Jong, yang membuat tawaran Piala Dunia Qatar ke tong sampah sejarah. Mereka menjadi negara pertama yang tersingkir di babak penyisihan grup dengan poin nol, finis terbawah berkat tiga kekalahan mereka. Kenyataannya, tim nasional Belanda mungkin seharusnya menang lebih banyak. Itu adalah penghinaan bagi negara yang seharusnya tidak pernah menjadi tuan rumah Piala Dunia sejak awal.

Afrika Selatan – 2010

Bendera Afrika SelatanEnergi dan antusiasme para penggemar Afrika Selatan membuat banyak orang mengingat Piala Dunia yang diselenggarakan di sana pada tahun 2010 dengan penuh kasih sayang. Mereka yang tidak menikmati dengung konstan vuvuzela yang dipopulerkan tahun itu tidak akan melihat kembali turnamen dengan semua kegembiraan di hati mereka dan, sejujurnya, begitu pula para pemain Afrika Selatan. Untuk sesaat, tampaknya segalanya akan sangat berbeda bagi tuan rumah ketika Siphiwe Tshabalala mencetak gol menakjubkan untuk membuka Piala Dunia, tetapi yang bisa mereka kumpulkan hanyalah hasil imbang dengan Meksiko.

Setelah itu, kekalahan dari Uruguay membuat mereka hampir tidak mungkin keluar dari grup, kecuali keajaiban di hari terakhir. Meskipun keajaiban itu tidak pernah datang, setidaknya ada sedikit kegembiraan bagi tim dan pendukung mereka. Banyak yang telah menghapus semua peluang Afrika Selatan, tidak menyadari bahwa Prancis, lawan pertandingan terakhir mereka, entah bagaimana berhasil meledak setelah kalah 2-0 dari Meksiko. Mimpi itu masih hidup ketika Afrika Selatan unggul 2-0 di babak pertama, berhasil bertahan bahkan setelah gol menit ke-70 untuk Florent Malouda, finis ketiga di grup.

Spanyol – 1982

Bendera SpanyolKarena tidak berhasil melewati putaran pertama Piala Dunia sejak 1950, wajar untuk mengatakan bahwa harapan rendah untuk Spanyol ketika mereka menjadi tuan rumah turnamen pada tahun 1982. Babak penyisihan grup pertama mengadu mereka melawan Irlandia Utara, Yugoslavia dan Honduras, jadi ada perasaan umum bahwa mereka akan mampu memenuhi syarat relatif nyaman. Namun, ketika mereka bermain imbang 1-1 dengan Honduras di pertandingan pembukaan, perasaan itu mulai menguap bagi sebagian besar orang yang menonton dari pinggir lapangan. Bahwa mereka harus melawan Yugoslavia yang unggul selanjutnya tidak membantu.

Kabar baik bagi para pendukung tuan rumah adalah bahwa Spanyol berhasil bangkit melawan Yugoslavia, meskipun keadaan tidak bisa lebih buruk ketika mereka kebobolan di menit ke-10. Penalti menit ke-14 diikuti dengan pemenang setelah menit ke-66, membuat mereka maju ke babak grup kedua. Di sana mereka menghadapi Jerman Barat dan Inggris, yang tidak bisa jauh lebih buruk bagi mereka, bermain imbang dengan Inggris dan kalah dari Jerman Barat dan pulang lebih cepat dari yang mereka harapkan. Lebih baik dari seharusnya, lebih buruk dari seharusnya.

Jepang – 2002

Bendera JepangJika Anda melihat fakta Piala Dunia 2002 maka Anda akan melihat bahwa Jepang sebenarnya adalah tuan rumah turnamen bersama Korea Selatan. Apakah mereka pantas masuk dalam daftar ini atau tidak, jelas akan menjadi masalah pendapat, tetapi tidak keterlaluan untuk mengatakan bahwa mereka tidak melakukannya sebaik yang seharusnya. Bagaimanapun, Korea Selatan berhasil mencapai semifinal, sedangkan Jepang gagal melewati babak 16 besar. Segalanya tampak relatif baik untuk tuan rumah bersama ketika mereka juga finis di puncak grup.

Hasil imbang 2-2 dengan Belgia diikuti oleh kemenangan 1-0 atas Rusia dan kemenangan 2-0 melawan Tunisia, yang berarti bahwa Samurai Biru berakhir dengan pertandingan sistem gugur melawan Turki. Itu tidak berjalan sebaik yang diperkirakan banyak orang, sebagian besar berkat sundulan dari Umit Davala yang memberi tim Turki kemenangan 1-0 dan memungkinkan mereka lolos ke perempat final. Bagi Jepang, itu bukan penghinaan tetapi tidak keterlaluan untuk mengatakan bahwa mereka seharusnya melakukan yang lebih baik. Bagaimanapun, itu adalah penampilan terburuk bersama oleh negara tuan rumah saat itu.

AS – 1994

Bendera ASDalam hal giliran mengecewakan Jepang sebagai tuan rumah, itu setara dengan Amerika Serikat ketika datang ke kurangnya keberhasilan. Bagi mereka yang mengetahui olahraga Amerika, tidak berlebihan untuk menyatakan bahwa sepak bola sangat jauh dari urutan kekuasaan. Dari bisbol ke sepak bola Amerika melalui hoki es, ‘sepak bola’ tidak dilihat sebagai olahraga utama di AS A. Ketika Diana Ross gagal mengeksekusi penalti selama upacara pembukaan yang seharusnya memulai segalanya, seharusnya begitu pertanda apa yang akan terjadi saat turnamen berlangsung.

Untuk tim, pertandingan pertama berlangsung di dalam ruangan di Pontiac Silverdome dan berakhir imbang dengan Swiss. Kemenangan atas Kolombia diikuti dengan kekalahan dari Rumania, menempatkan tuan rumah pada empat poin dan memungkinkan mereka untuk maju ke babak berikutnya sebagai salah satu tim urutan ketiga terbaik. Dalam hal itu, mereka sebenarnya lebih buruk dari Jepang, yang setidaknya berhasil maju dengan finis di puncak grup mereka. Babak sistem gugur mempertemukan pertandingan melawan Brasil, yang mengalahkan mereka 1-0 dalam perjalanan mengangkat trofi untuk keempat kalinya.

Swiss – 1954

Bendera SwissDalam beberapa hal, tidak adil untuk menulis tentang Piala Dunia selama tahun-tahun formatif kompetisi. Pada tahun 1954, hanya 16 tim yang berkompetisi di turnamen final, dibandingkan dengan dua kali lipat dari yang ambil bagian dalam iterasi tahun 2022. Bahwa format 1954 itu unik membuatnya semakin sulit untuk memutuskan apakah terlalu jauh untuk mengkritik kinerja Swiss tahun itu. Mereka ditempatkan satu grup dengan Inggris, Italia, dan Belgia, sehingga fakta bahwa mereka berhasil melaju ke babak sistem gugur mungkin merupakan sesuatu yang patut dipuji.

Kemenangan atas Italia diikuti dengan kekalahan dari Inggris, yang mengakibatkan perlunya play-off untuk memutuskan tim mana yang akan maju. Swiss mengalahkan Italia 4-1 di babak play-off, mendapatkan pertandingan knock-out melawan tetangga Austria. Itu menghasilkan jenis pertandingan yang didambakan para komentator saat ini, dengan 12 gol dicetak dalam 90 menit. Pada akhirnya, Austria hanya menaungi, menang 7-5, sebelum mereka disingkirkan oleh Jerman Barat, yang akhirnya menjadi pemenang. Bahkan tidak mendekati kinerja terburuk dari negara tuan rumah, tetapi jauh dari yang terbaik.

Kolombia – 1986

Bendera KolombiaYang ini sedikit curang, jika kita jujur. Meski begitu, negara yang memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia tetapi kemudian tidak benar-benar melakukannya harus menjadi salah satu yang terburuk, bukan? Itulah yang terjadi pada Kolombia, yang memenangkan hak tuan rumah Piala Dunia 1986 pada tahun 1974. Itu memberi negara waktu 12 tahun untuk mempersiapkan, tetapi juga memberi setiap negara lain 12 tahun untuk bertanya-tanya apa yang sedang terjadi di sana. Seiring berlalunya waktu, pemerintah Kolombia runtuh dan tentara gerilya serta kartel narkoba mulai berkuasa.

Dengan kurang dari empat tahun tersisa sebelum Piala Dunia akan dimulai, Kolombia mengakui haknya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia. FIFA malah memilih untuk memberikan tugas menjadi tuan rumah ke Meksiko, terlepas dari fakta bahwa Meksiko telah menjadi tuan rumah turnamen hanya 16 tahun sebelumnya. Satu-satunya hal baik yang muncul dari sudut pandang Kolombia adalah pembangunan Estadio Metropolitano Roberto Melendez, yang akan menjadi stadion utama negara dan kandang Atletico Junior selama beberapa dekade berikutnya.

Uruguay – 1930

Bendera UruguayDalam beberapa hal, ini adalah cheat kecil lainnya. Lagi pula, tahun 1930 adalah debut Piala Dunia sebagai sebuah turnamen dan Uruguay, bertindak sebagai tuan rumah, benar-benar berhasil mencapai final. Hal yang membuat kinerja mereka salah satu yang terburuk adalah kenyataan bahwa mereka hampir pasti curang untuk sampai ke sana. Dapat dikatakan bahwa kompetisi menjadi saksi dari beberapa wasit yang benar-benar kejam, termasuk tidak disahkannya empat gol yang dicetak oleh Bolivia sebelum mereka kalah 4-0 dari Yugoslavia. Namun, jika para pejabat berada di pihak Yugoslavia, itu tidak terlihat.

Tim yang harus mereka hadapi di babak selanjutnya adalah tuan rumah, yang ‘beruntung’ ketika gol Yugoslavia dianulir karena alasan yang tidak dapat dipahami oleh siapa pun. Jika itu tidak cukup buruk, Uruguay kemudian mencetak gol pembuka mereka setelah bola keluar dari permainan tapi wasit membiarkan pertandingan dilanjutkan ketika seorang polisi menendangnya kembali ke lapangan. Ini menunjukkan, mungkin, bahwa jika Anda akan berbuat curang untuk mencapai final Piala Dunia, tidak masalah jika Anda sangat ahli dalam hal itu. Tetap saja, bahwa mereka tidak menang adalah pencapaian yang rendah.

Meksiko – 1970

Bendera MeksikoKami akan menyelesaikannya dengan melihat tim lain yang tidak melakukan hal yang sama buruknya dengan Qatar tetapi itu masih harus dilakukan dengan lebih baik, dengan mempertimbangkan semua hal. Salah satu dari sedikit tim yang menjadi tuan rumah Piala Dunia lebih dari sekali, Meksiko dipilih atas Argentina sebagai tuan rumah di Kongres FIFA pada tahun 1964. Ada 16 tim di turnamen final, yang melihat Meksiko dimasukkan ke dalam satu grup dengan Belgia, El Salvador dan Uni Soviet. Pertandingan pertama melibatkan tuan rumah bermain imbang 0-0 dengan tim Soviet, sebelum mereka mengalahkan El Salvador 4-0.

Kemenangan 1-0 atas Belgia sudah cukup untuk melihat Meksiko melaju ke babak sistem gugur, di mana mereka menghadapi Italia. Empat gol lainnya dicetak di sini, tetapi sayangnya tim Italia yang berhasil mencetaknya, melihat Meksiko tersingkir pada poin pertama yang memungkinkan mereka tersingkir dalam satu pertandingan. Italia setidaknya berhasil mencapai final, di mana mereka kalah dengan skor 4-1 yang sama dengan yang mereka kalahkan tuan rumah dalam pertandingan perempat final mereka. Tersingkir di perempat final sama sekali bukan yang terburuk dalam daftar kami, tentu saja.

Author: Anthony Ramirez